Labil Karakterisasi (tsah..)

on Kamis, Oktober 17, 2013
Bismillah.
ohayo gozaimas-mba!

*ngepel-ngepel blog, berdebuh gan!* fiuh!
pengen ngeposting nih...(biar gak dikirain blog ini udah tewas. ngehehe)


“Dunia, primadona yang lusuh…”


Dunia merupakan salah satu ciptaan Tuhan-seperti halnya manusia dan makhluk hidup yang lainnya-, dia hidup,berkembang, menikmati amanah dari Tuhan, lalu menua dan mati. Sekilas namun pasti, ungkapan diatas mampu mewakili sosok dunia kita saat ini. Usia dunia yang tidak lagi teenager, tidak lagi unyu-unyu seperti bahasa gaul yang sering kita dengar. Namun, harus kita akui bahwa dunia merupakan sosok primadona-bahkan lebih dari itu- yang keindahannya kadang tak mampu diwakili dengan muntahan kata-kata indah, saking aduhainya ciptaan dari sang Pencipta ini.

Nah, berbicara tentang dunia dengan segala keindahannya, sebenarnya hal yang paling utama adalah “penghuni” yang berada didalamnya yaitu manusia. Tidak ada makhluk lain selain manusia yang memiliki tanggung jawab penuh atas kelusuhan dunia kita dewasa ini. Well.. alih-alih bertanggung jawab, yang terjadi malah sebaliknya. Kelusuhan dunia yang fatal bukan tanpa alasan, mari kita menengok sejenak krisis moral yang sedang melanda dunia(khususnya Negara kita), antara lain berupa meningkatnya pergaulan bebas, pornografi, penyalahgunaan obat-obatan, maraknya angka kekerasan anak-anak dan remaja, kejahatan terhadap teman dan keluarga,kebiasaan menyontek dan perusakan milik orang lain sudah menjadi masalah sosial yang hingga saat ini belum dapat diatasi secara tuntas

Secara pribadi, saya selalu bertanya-tanya, apakah karakter seorang manusia berperan penting terhadap moralitas bangsa kita saat ini? Seperti pembahasan kita sebelumnya, bahwa bangsa ini sedang mengalami krisis moral(stadium 4) yang artinya bahwa kita juga sedang mengalami krisis karakter atau mungkin Labil Karakterisasi???(tsahh.. bahasanya Vicki banget yee?). Oleh karena itu, mari kita menyatukan pendapat bahwa kita memang sedang mengalami krisis karakter.

PR kita BESAR, merayakan kemenangan KECIL.

Pertanyaan yang akhirnya akan timbul walau sebenarnya sangat sering kita ucapkan, “karakter itu apa sih, qaqa?”. Dalam kamus besar Bahasa Indonesia (1995:445), istilah “karakter” berarti sifat-sifat kejiwaan, akhlak atau budi pekerti yang membedakan seseorang dari yang lain, juga diartikan sebagai tabiat atau watak. Sedangkan dalam istilah Inggris, karakter berpadanan dengan “character” yang dalam Oxford Advace Learner’s Dictionary of Current English (2000) dapat diartikan: strong personal qualities such as the ability to deal with difficult or dangerous situations (kualitas pribadi yang tangguh misalnya kemampuan dalam menghadapi situasi yang sulit atau berbahaya). Secara sederhana, karakter adalah satu atau berbagai hal(baik positif maupun negative) yang terus kita lakukan secara berulang hingga menjadi kebiasaan, lalu kebiasaan itu kita jaga dan secara perlahan namun pasti itulah yang terbentuk menjadi karakter.

Dua contoh kecil terkait hubungannya dengan karakter:yang pertama yaitu karakter pada tokoh kartun spongebob. Spons yang imut dan baik hati serta rajin menabung ini berperan sebagai karyawan pada salah satu restoran Gaul di bawah laut yang bernama Crusty Crab. Ia sangat patuh pada atasannya(si kepiting bermata dollar), Ia tidak pernah telat dan tentunya tidak pernah izin(bahkan terkadang di hari libur, ia pun tetap datang untuk bekerja). Ajaibnya, ia rela lho tidak diberikan upah selama bekerja asalkan ia tetap menjadi pegawai teladan dan terbaik di restoran tersebut, Ia sudah sangat bahagia. Contoh yang kedua, jatuh pada tokoh kartun yang bernama Nobita(hayoo yang merasa mantannya nobita angkat tangan!). Nobita adalah seorang anak laki-laki dari keluarga sederhana sekaligus berstatus sebagai pelajar. Ia berkacamata(sekilas nampak jenius), namun faktanya ia sangatlah malas pergi kesekolah, malas belajar dan mengerjakan homework, jika sudah begitu maka robot doraemon lah yang menjadi tempat ia mengadu, mengiba dan meminta alat canggih untuk menyelesaikan masalahnya. Nah, dari kedua contoh tersebut kita bisa melihat dua karakter yang berbeda. Yang mana keduanya memiliki dan memulai kebiasaan yang berbeda pula, hingga itu berujung pada karakter mereka. Dalam kehidupan nyata, jika tidak ada usaha untuk mengubahnya, maka karakter seperti itulah yang akan kita bawa sampai mati.

Dalam konteks personal, sudah menjadi kewajiban kita untuk menciptakan atau mungkin merubah karakter negative menjadi positif. Banyak orang disekeliling kita yang ber”karakter” namun tidak memberikan pengaruh dan perubahan positive. Sehingga, mereka tidak pantas menjadi panutan. Disisi lain, ada juga beberapa orang yang bangga dengan karakter negative yang ia miliki. Misalnya: sering outtime, berbohong, menghina orang lain hingga itu menjadi bahan tertawaan berjama’ah(tidak sadar mungkin ya? Padahal itu dosanya bisa berpuluh-puluh kali lipat. Izzzz…naudzubillah!) dan yang lucunya adalah ketika kita sendiri tidak mampu untuk mengubah, lalu menciptakan dan membangun karakter positive pada diri kita, sementara kita sibuk men-judge orang lain dengan berbagai macam pendapat negative.


“banyak orang mengatakan bahwa kepintaranlah yang melahirkan seorang ilmuwan besar. Mereka keliru, karena penyebab utamanya adalah karakter.” (Albert Einstein)


Seorang ilmuwan besar kelas dunia sudah berpendapat bahwa kecerdasan bukanlah kendaraan utama yang mengantarkan namanya hingga ke berbagai pelosok dunia, namun karakter lah yang menjadi kunci utama. Masalah besar bangsa kita bukan pada kekurangan sumber daya manusia seperti yang sering di gembar-gemborkan di media, tapi masalah besar kita terletak pada labil karakterisasi. Lantas, apa yang harus kita lakukan? Yang pertama adalah NIAT dan memahami bahwa hal utama untuk menciptakan karakter positive adalah dengan mengetahui bagaimana konsep kebaikan atau berbuat baik serta bagaimana berbicara dan bertingkah laku yang baik. Berangkat dari pengetahuan itu, sedikit demi sedikit kita mampu termotivasi untuk melakukan suatu perubahan pola pikir dan tingkah laku menjadi lebih baik sehingga tercipta karakter yang positive. Kita semua memiliki cita-cita yang sama, ingin merasakan perubahan yang besar, baik untuk diri kita sendiri dan terlebih lagi untuk bangsa ini, tapi kok kita masih saja ogah-ogahan melakukan perubahan bahkan panas-panas tahi ayam. Mulai detik ini, yuk… kita benahi pola pikir kita(kalau perlu diganti aja deh, buat pikiran kita lebih open minded), berani dan berlapang dada menerima masukan positive, bertutur kata yang sopan dan santun, bertindak cepat dan tepat serta diikuti dengan do’a yang tulus dan ikhlas pada Yang Maha Kuasa. Semoga, dari perubahan positive ini, kemenangan-kemenangan kecil akan sering kita rayakan. Cheers!


enjoy the posting eperibadih! (saya mau bewe dulu.. tataaaa)






sumber: ilmu pengetahuan

20 komentar:

enhas note mengatakan...

aahhh, welcome back, qaqa. Luv u full.
cium tangan sama sun dulu. ( =3=)

Love this posting. Tadi malem eke juga mikir mirip2 gini, ternyata kita sehati :p

wise man said, "kita tak akan bisa mengubah dunia kalo kita gak mengubah diri kita sendiri." Jadi PR terbesarnya adalah mulai mengubah diri sendiri, lalu mempengaruhi lingkungan terdekat, yang tujuan akhirnya adalah mengubah dunia. Menjadikan dunia lebih 'positif'.

Sepertinya dunia ini butuh banyak motivator nih...
Semoga harimu menyenangkan qaqa,
^^,

1mmanuel'Z-Note5 mengatakan...

Einstein merupakan ilmuwan favoritku.. SIfatnya down to earth dan pastinya ia tak meragukan keberadaan Tuhan. Berbeda dengan kebanyakan ilmuwan yang agnostik atau atheis.

fb mengatakan...

Sebelum merubah dunia mulai dulu dari merubah diri sendiri. Merubah karakter diri sendiri bukan hal yang mudah..

Asep Haryono mengatakan...

Mangap eh maaf pendatang baru nih. Heihieieieiee. Belum sempat membaca artikelnya. Salam kenal ya dari Blogger Pontianak. Kalimantan Barat. Insya Allah lain waktu saya akan memabaca baca cheersssssss

KoskakiUngu mengatakan...

> Kang asep: hai yang di pontianak :) lamkeljugea... (salam kenal juga ya!)

> efbeh: konsep SULIT dan MUDAH itu tergantung dari kemauan masbro.. jika MAU maka pasti akan MUDAH, jika TIDAK MAU pasti akan SULIT. nah, pertanyaannya, MAU gak? Selamat menjawab.. :p

> nuel: tapi saya lebih seneng sama ilmuwan penemu lampu deh nuel.. soalnya aku takut akan gelap.. xixixi

> Enha: aih aih, akhirnya ketahuan dirimu yang paling merindukan diriku enhaaa..... diantara semua pens pens saya di blog! #terharu, hips :')

aw aw aw, kita sehati ya? jadian yuk... #eh? :p

Yudi Darmawan mengatakan...

wah mbak, kemana aja,
udah jarang ngeblog ya?

KoskakiUngu mengatakan...

> yudi: halo satria baja hitam ^^
gak kemana2 koq yud, pertanyaan kamu yang gitu banget ih, tau aja kalo saya yg lagi pengen liburan. :( #pura2sensi

ini udah mulai aktp lagi. yey! :)

Tiara Putri mengatakan...

wew :O posting-an come back-nya beraaat beraaat :P
aku selalu ingin merubah dunia, tapi merubah diri menjadi lebih baik aja masih syusaaaah hhuhhu

betewe, baru semester tujuh nih kakak hhehhe udh ngurus skripsi tapi kok gg mau lulus cepet2 yaak hhehhe

AuL Howler mengatakan...

Dalem benerrrrr

hhehehee

I love spongebob.
Dan walaupun nobita itu hidup nya ancur-ancuran, aku ttp suka sifat penyayang nya sm teman2 nya. hehehe

P.S.
Miss you too!!!!
Kemana aja kak selama ini?

galulus.tk mengatakan...

"kecerdasan bukanlah kendaraan utama yang mengantarkan namanya hingga ke berbagai pelosok dunia, namun karakter lah yang menjadi kunci utama."

Betul nih, kalau di jepang sendiri sejak dari TK anak anak diajarkan / ditekankan pada pendidikan moralnya. kalau di indonesia anak kecil dipaksa, dijejali dengan pelajaran ini itu.

salam ^^

Nuel mengatakan...

Kayak judul lagu, LOL

Avatar17 mengatakan...

lamaku ndak mampir ke sini..
hahha

Kurnia Rahman mengatakan...

Mbak kaoss kakii.. Masih dimakassar kah?

Ario Antoko mengatakan...

aku merasa sudah jenuh dengan dunia... media isinya ga jauh2 dari hal dosa (karena mengejar "rating")

Anonim mengatakan...

menarik, tapi sedikit mengecewakan -_-"

KoskakiUngu mengatakan...

anonim: maap mengecewakan dirimu.. :( #ngomong2 kamu siapa? eh...

rio: berarti, jenuhnya sama media atau sama dunia nih yo? aku belum jenuh sama dunia soalnya,mau keliling dunia dulu.. hihihihi

kurnia: masih dong! :D

avatar: mentong ine.. lupakangmaaa

nuel: lagu kesukaan aku dong ituh.. haha

galulus TK: makanya aku kadang2 berasa pengen terlahir sebagai org jepang.. #uhuk

aul: lagi ngurus rencana nikahan ul, pssttt.. jangan kasi tau siapa2 yah! ;)

tiara: haha, gpp ti, biar postingan saya sekali2 yg berbobot gitu loh ti... oh gpp, saya dlu semester 9 koq baru niat pengen wisudahan. -_-"

AuL Howler mengatakan...

Astaga monikahh

O//,//O

1mmanuel'Z-Note5 mengatakan...

Harapanku, tetep update blog yah setelah nikah. Biasanya blogger yang beranjak nikah, mendadak hiatus.... -_-

AuL Howler mengatakan...

setuju bgt nih sm bang nuel

biasanya yg udah merit jarang mau nge-blog lagi (=.=;)

hi hi hi

KoskakiUngu mengatakan...

yeehh.. pada rameh ngegosip mereka#hahaha. eh tapi emang yg sudah nikah trus hiatus sapa2 aja hei? pen tau dong... #kedipkedip