"Apologize"

on Kamis, Juli 28, 2011

Bismillah,,

“Yang penting dalam hidup ini adalah cara kita saling memperlakukan satu sama lain”. (anonym)

Pernah nggak sih kalian merasa ragu buat minta maaf? Mungkin ragu karena ‘takut’ kalau permintaan maafnya ditolak(malu gilak!hoho) ato ragu karena ada perasaan “bukan gue yang seharusnya minta maaf!!! Gue nggak salah woi!!!”(ciri manusia yang tengsinan =,=a). Dan acara minta maaf pun terkadang menjadi polemic di masyarakat kita(halaaahh!!).

LANTAS, kenapa musti takut kalo-kalo permintaan maap kita ditolak? Bukannya kita semua realize kalo manusia itu tempatnya salah dan khilap? Berarti wajar aja dong kalo kita minta maap sering-sering (dibarengi tobat), yang nggak wajar tuh kalo udah salah, trus minta duit!! #njitak >,< dan buat siapa saja yang nggak mau nerima permintaan maap dari orang lain, nah itu problem mereka, silahkan berhubungan langsung dengan Tuhan! (kira-kira Tuhan ngomong gini, “hei, masalah loe apa sey sampe sok-sok’an nolak-nolak maap gituh? Aku saja yang sering dibohongin, diduain, dilupain, tapi masih mau nerima maap mereka gitu lohhh!!”) nah loh, saya nggak ikutan…

Lalu LANTAS(lagi), kenapa masi ada manusia yang tengsin buat minta maap? Karena ngerasa nggak ngebuat salah, jadi nggak mau minta maap = ogah! Okeh, masalahnya terletak pada kalimat “ngerasa nggak ngebuat salah”. Guys, pernah nggak nemu istilah “mengalah bukan berarti kalah” (nemu dimana hayooo?). nah itu istilah magic banget kalo menurut saya! Mengalah buat minta maap walopun kita yakin banget kalo nggak ngebuat salah, dets rilli heroik! Rait?? Beside, ngebuktiin banget kalo kita lebih dewasa dan jauh dari sifat egois. (hehe). Eh eh, pada pernah nonton serial tipi bajaj bajuri, kan? Disitu ada tokoh ibu-ibu(namanya lupa) yang demen banget minta maap, jadi dia kalo ngomong kayak gini “maap, bukannya saya mau mengganggu.. tapi maap.. saya cuman mau minjem panci, maap…”. Haha, patut dicontoh neh guys! Emang cukup ngeselin kadang-kadang, ya makanya dia sering minta maap. #hee?? =,=a
Dua contoh diatas hanya pendapat plus ilustrasi saya saja, yang pasti didunia ini nggak da manusia yang lepas dari yang namanya kesalahan, bahkan Muhammad pun(yang dicap sebagai manusia yang sempurna) pernah melakukan kesalahan, tapi yang negur nggak tanggung-tanggung, Tuhan langsung menegur beliau lewat ayat-ayatNya, tujuannya untuk menjadi contoh bagi ummatnya untuk tidak ngelakuin hal yang sama. Lha kita? Pas ditegur waktu ngebuat salah, langsung ngajak ribut! ngajak kewarung padang kek sekale-sekale. #ehh??

Then,,,

Setelah meminta restu kepada kedua orang tua dan selingkuhan saya (murdok) serta dengan niat saya yang besar dan tulus, maka bersama dengan postingan ini dan mendekati momen yang rasanya “pas banget”, saya ingin meminta maap yang segedhe-gedhe nya kepada siapa saja, khususnya di dunia blogger ini, yang pernah merasa tersakiti hatinya oleh ucapan-ucapan saya(yang diwakili lewat tulisan), baik berupa postingan saya, kealpa’an saya buat bekunjung ke blog kalian, komen-komen(sampah) saya, dan mungkin emotikon-emotikon yang sengaja saya ciptakan. Saya takut nggak sempat minta maap, padahal dosa udah berserakan dimana-mana, belom lagi malaikat pencabut nyawa yang selalu ready to do his job! #terharu-buang hajat ingus >,< .

Tungguu!!

Kenapah, kenapah??? Oohh, kalian pengen minta maap juga? Nggak perlu, sudah saya maapkan koq! Lagian kalo kalian minta maap, mungkin saya akan mengutip kata-katanya Tau Ming Tse;
“Jika minta maap itu berguna, buat apa ada polisi!” gahahahaha… *kidding! >,<


The Last but not Least,,,

Teu karaos urang pependak deui Romadhon. Hayu urang tingkatkan amal hade. Urang tong bosan milari pahala. Yuhunken pangapunten blih aya kalepatan. Wilujeng Puasa… ^____^






NB: special sorry for inoz, sorry for not being a good friend, always late to give you lunch and dinner, and cannot be a good hearer when you got a problem. in fact, you mean a lot for me... *






#mari berseksi-seksi ria dengan memperbanyak ibadah di bulan suci. Seksi itu nggak harus yang terbuka kawan! Tapi yang terbuka itu sudah pasti seksi dan masuk angin! #lahh??? Kabuurrr…..

21 komentar:

Tarry KittyHolic mengatakan...

Iyap sama2
Minta maap jg ye kalo aye pernah ada salah ama neng koskakiungu
Met menyambut bln penuh berkah. Mg taun ini lbh baek dr taun kmrn. Amiin Iyap sama2
Minta maap jg ye kalo aye pernah ada salah ama neng koskakiungu
Met menyambut bln penuh berkah. Mg taun ini lbh baek dr taun kmrn. Amiin

AuL Howler mengatakan...

sama2...
Semoga hati kita bersih menjalankan puasa ya kak :)

Happy Ramadhan!

ghost writer mengatakan...

ya justeru maaf itu harus didahulukan sebelum maut menjemput.takut2 ngga sempat.maka keringat terus mau menjawabnya di hari pengadilan.

ada orang bilang,tunggu aja masa raya(hari raya).ya,tapi kita juga ngga tau kalau kita masih punya kesempatan untuk melakukannya.

bagi yang kata-katanya terlalu ego untuk meminta maaf,terserah.rasanya dia punya platform lain untuk meminta maaf.sosial network juga banyak ruang.tapi lebih apdal kalau dilakukan secara berhadapan.lebih emosinya.

mohon maaf juga untuk kamu.

I-one mengatakan...

minta maaf juga ya? *sambil ngajak salaman...^^

Fiction's World mengatakan...

wah Tuhan-nya gaul ya :P
mbak Faiz ini orang mana sih ? pake bahasa sunda bagus tapi di widget samping nyapa pake bahasa makasar :P


aku juga minta maaf ya kalau ada komentar yang salah :)

John Terro mengatakan...

hahah ... benar juga sih
jika kata maaf berguna, buat apa ada polisi :D

Eel Pecidasase mengatakan...

Tapi kalau meminta maaf dan setelah meminta maaf berbuat lagi gimana tu? dg kata lain meminta maaf tapi setelah itu membuat sakit hati lagi.... kata orang memaafkan itu memang mudah..namun melupakan yang agak susah....

Claude C Kenni mengatakan...

Minta maaf yg penting niatnya
Diterima ato ngga, itu tergantung kehendak yg di atas...lho?

Asop mengatakan...

Minta maap tapi takut ditolak? Mengapa harus takut ditolak? Seandainya pun maap saya ditolak, saya bakal menekan dia terus, nyari tahu mengapa dia gak mau maafin saya... :( *meskipun saya sdh tahu sebabnya*

Adryan Nurdien mengatakan...

oalah.. ternyata dosenku terinspirasi kata2nya itu... kalau minta maaf ada gunanya, buat apa ada polisi... >.< heuh..

Huda Tula mengatakan...

ya deh, aku ga minta maap, kasian polisi ga ada kerjaan.. #halah.

Corat - Coret [Ria Nugroho] mengatakan...

masih inget sama tao ming se ?? hehe

affie9 mengatakan...

whaa... ga perlu minta maap dah di maapin.. thanks yaa... heheh

Yunan mengatakan...

Masih bingung, sering minta maaf. Tapi ga dikasih maaf.

Febriasop mengatakan...

Maap lahir batin! :)

SHUDAI AJLANI (dot) COM mengatakan...

Itu kucingnya imut abis, kalah deh botol kecap gue B)

KoskakiUngu mengatakan...

hudduuhhh, maap maap... (kalo mita maap berguna buat apa ada polisi,hehehe)

saya nggak bisa balas semua komen sejak postingan kemaren kemaren kemaren kemarennya lagi, tidak lain dan tidak bukan, karena modem saya suka ngambek. >,<

*maklumlah, modem murahan. huhuhu* ^^v

Penghuni 60 mengatakan...

knp hrs takut ditolak?
mungkin justru rasa gengsi yg bikin kita enggan utk memulai meminta maaf.

sudahlah, lagian gak ada gunanya kan kalo trs2an berantem atw memendam salah. apalagi skrg momen yg tepat utk meminta maaf.

utk itu aku beserta segenap family Penghuni 60, ingin meminta maaf jikalau ada kesalahan baik yg sengaja maupun tdk.

Science Box mengatakan...

menjadi org yg memulai meminta maaf dalam sebuah pertengkaran itu lbh bijak, daripada kita hrs menunggu dia meminta maaf terlbh dulu

DenBaGas mengatakan...

Salam

Mohon maaf baru mampir lagi kawan..
Met menjalankan ibadah puasa..

Salam kawan

Tip Trik Computer mengatakan...

Nice Post
Selamat Malam
Selamat Menunaikan Ibadah Puasa