KrisEks

on Jumat, Oktober 07, 2011
bismillah,
met hari jumat epribadih,

saya mencintai sastra,
karena saya memang harus cinta,
saya mencintai karya-karya sastra dan,
mencintai mereka yang mencintai sastra...
sastra memang indah, ia mudah untuk dicintai
 
“Pada saat aku merenungkan masa yang singkat dari hidupku, yang ditelan oleh gelembung besar keabadian; maka ruang sempit yang aku isi, atau apapun yang kusaksikan, nyaris tenggelam dalam ketidakberhinggaan ruang tanpa batas yang sama sekali tidak kukenal, dan yang sama sekali tidak mengenaliku juga. Aku takut dan bertanya-tanya melihatku sendirian disini. Ternyata jauh lebih mengerikan dan mengherankan melihatku disini ketimbang melihatku disana (dalam Keabadian). Tidak ada alasan sama sekali mengapa aku harus berada disini dan bukan disana.” (Pascal—Pengalaman Dasein)

Manusia dikutuk untuk menjadi bebas (condemned to freedom), begitu Jean Paul Sartre mengungkapkan kegetiran hidup dalam diktum filsafat eksistensialismenya. Manusia yang pada satu sisi senantiasa dihadapkan pada pelbagai kemungkinan untuk berkata imposible is nothing, di sisi lain memiliki kebebasan untuk memilih satu opsi kemungkinan dan bertindak. Dengan nalar, naluri, dan norma; manusia boleh memilih untuk berkelahi (fight) atau justru lari (flight) dari bahaya. Kebebasan disini, secara radikal dapat dimaknai juga sebagai ketidakterikatan atas apapun jua, alias usaha yang (mungkin) purna untuk menanggalkan eka dan aneka ketertarikan, pun ketergantungan pada dunia seisinya. Sehingga, ia yang berhasrat untuk bebas seutuhnya, akan sekedar mengarahkan keteracuhan konsentrasi pada perkara yang benar-benar diperlukan bagi penghidupannya (omne ens bonum : apa yang ada, sejauh ada, baik adanya -- Aquinas). Hanya mengejar apa yang musti dikejar, karena insting dan kompromi akal amat determinan sifatnya dalam ruang kesadaran.

Perwara tulisan di atas, bahwa we are condemned to freedom, penulis sematkan sebagai simpul awal alur diskusi perihal sakit “terasing” atas eksistensi dari masing-masing wadah dan jiwa, tiap nalar, naluri, serta nurani pada diri penulis juga pembaca dalam takdirnya sebagai manusia. Kemudian, dengan potongan prosa Pascal pada perwara tulisan, kiranya kesepahaman bahwa yang penulis dan pembaca diskusikan saat ini ialah lokus aliran filsafat eksistensialisme yang berbicara mengenai ragam berfikir dari suatu kajian filsafati, perihal hakekat keberadaan manusia, bukannya eksistensialisme aras seni ala pemberontakan van Gogh, Picasso, atau Cesanne. Guna mempermudah pembacaan, penulis menampilkan dua contoh fiktif, yang semoga mengantarkan benak pada rantai “Ada”, “Tiada”, dan “Menjadi” yang terkadang prosesual sifatnya, namun acapkali juga dipahami sebagai elan yang berjalan terpisah.

Contoh pertama diperankan oleh sang pangeran kegelapan dari Hoghwarts yang juga kompatriot sekaligus kompetitor Harry Potter, yakni Tom Mavoldo Riddle alias Lord Voldemort. Dalam cerita, manusia berparas tirus laiknya ular ini lebih familiar dipanggil dengan nama ganti “You Know Who”. Terjemah  literer Indonesianya adalah “Kau Tahu Siapa” dengan tanda seru (!) dan bukanya tanda tanya (?). Alasan yang dipaparkan secara eksplisit oleh J.K. Rowling (penulis novel Harry Potter) ialah bahwa menyebut Voldemort dengan nama aslinya adalah terlarang, karena mengundang celaka. Orang akan begidik mendengar namanya disebut oleh karena tak terhitungnya rekor kejahatan sihir yang ia telah torehkan, sehingga gelar lain pimpinan penyihir jahat ini bertambah dengan “ia yang namanya tak boleh disebut”. Konon, Lord Voldemort akan mendatangi manusia yang berani menyebut langsung namanya (njangkar : Jawa), alias tidak sopan; untuk kemudian ia bunuh via mantra “avada kadavra”, atau disiksa dulu dengan mantra crutiatus.

Amsal fiktif kedua adalah sosok manusia yang dianggap Ada-nya berbanding sejajar dengan Tiada-nya (wujuduhu ka’adamihi); dalam arti kehadiran (presence) dan ketidakhadirannya (absence) bernilai sama di mata dunia. Misalnya tokoh Smeagol dalam trilogi Lord of The Rings, makhluk bangsa Gollum yang pada awalnya sekedar figuran dari plot. Dengan kontur wajah, jenis suara, dan bentuk tubuh yang (menurut dunia) mengerikan juga menjijikkan, fungsi Smeagol ibarat catatan kaki dalam memberi keterangan penjelas pada variabel karangan, jadi boleh tidak diperhatikan - cum - tidak wajib diperhatikan.

Inferensi dari contoh khayali pertama adalah sosok manusia yang senantiasa dianggap “Ada”, dan “Hadir” dimana-mana dan kapan saja (omnipresent). Meskipun semua faham dan mengerti bahwa setiap wadag terikat ruang dan waktu, namun secara fantastis, Rowling menggambarkan bagaimana akutnya persepsi warga sihir dalam karya kesusasteraannya. Pada dimensi waktu, Lord Voldemort diasumsikan sanggup meruang dalam jaman (sinkronik; syn: bersama, chronos: waktu) sekaligus berpijak melaluinya (diakronik; dia: melewati, chronos: waktu).
Dalam dunia nyata, kita mengalami bagaimana rasa kehilangan atas kematian Putri Diana begitu kolektif, seakan mantan istri Charles yang dari Wales itu tak lain tetangga sedusun kita di bumi Indonesia. Andil media dengan hegemoni wacana yang sifatnya massal, terbukti sanggup mendesain kesadaran sebagian besar umat manusia menjadi duka yang mendunia. Dari sini, eksistensi Voldemort juga Diana ada dan hadir dalam daftar kesadaran masing-masing masyarakat pendukungnya, baik yang fiktif (yakni masyarakat sihir untuk Voldemort) dan yang non-fiktif (untuk Lady Diana).

Sementara untuk misal kedua, kita disuguhi sebentuk ironi kehidupan; mengenai pengakuan yang minimalis dari dunia atas keberadaan, kehadiran, dan kenyataan yang meskipun manifest “Ada”-nya, namun belum layak dianggap “Ada”. pengakuan ini bisa disebabkan oleh banyak faktor yang variatif bentuk dan sifatnya. Walaupun Smeagol, tokoh yang pada ujung cerita (ternyata) nyaris merebut “cincin” dari Frodo Baggins ini sangat menonjol dalam hal ke-tidakwajar-annya (freak); dimana saat ia berjalan dan bergerak, terkadang menyerupai merayapnya binatang melata, terkadang juga bak makhluk dari ordo primata (monyet). Tetapi, karena logika yang terpakai di dunia Lord of The Ring adalah jahat (komplotan Saruman) dan baik hati (Gandalf cs), maka Smeagol yang berkepribadian ganda itu terpasung di tengahnya, dan alasan inilah yang (menurut penulis) membuatnya tersisih. Untuk dunia nyata, kita kerapkali menemui tragedi seperti ini. Dalam kelas kuliah, yang “Ada” adalah Dosen, si pintar di bangku depan, mahasiswa vokal, trouble maker  yang kalo tidak clometan  ya tidur, serta anak manusia yang senyumnya masyaAllah menawan di pojokan belakang. Sedangkan para pendiam, dengan tampang pas-pasan, IQ menengah, dompet juga pas-pasan; hanya berperan sebagai bingkai dari lukisan utama. Sama seperti Smeagol, takdir serba pas-pasan tersebut menempatkannya menjadi semacam footnote dari alinea-alinea inti perkuliahan. Kehadiran maupun ketidakhadiran penghuni kelas menengah ini sama saja, karena tidak memberi pengaruh pada corak dan arahnya perkuliahan.

Pada titik inilah penyakit krisis eksistensi mulai menggejala. Ibarat ungkapan kefakiran mendekatkan orang pada kekafiran, maka Ada-nya Aku yang telah di-Tiada-kan, Menjadi-kan Aku mengalami krisis eksistensi. Dalam arti, si muka pas-pasan yang pendiam, IP-nya standar, tidak kaya, dan tidak pernah punya masalah dengan dosen – perdata maupun pidana, bukan aktivis HMJ, Senat, BEM dll; karena jengkal ke-Diri-annya telah dinegasikan oleh lingkungan hidupnya, maka suatu saat ia akan menjumpai virus yang lebih parah daripada flu babi, bernama krisis eksistensi. Namun, paparan panjang penulis ini tidak lantas berlaku mutlak. Maksudnya, bukan tidak mungkin bagi seseorang yang berada di puncak (kejayaan, kekayaan, kepopuleran, kegantengan, kepandaian, kecantikan, kekuasaan, etc), untuk tidak mengalami krisis eksistensi.

Adapun, efek dari krisis diri ini beragam variannya, sebagaimana petikan lagu berikut:

“Somebody else, round every one else. You’re watching you back, like you can’t relax. You’re trying to be cool, you look like a fool to me…… I see the way you’re acting like you’re somebody else gets me frustrated… Honesty and promise me. I’m never gonna find you fake it…. Dressed up like you’re something else. Where you are and where it’s at you see. You’re making me. Laugh out when you strike your pose. Take off all your preppy clothes. You know, you’re not fooling anyone. When you’ve become” (Avril-Complicated).

Jadi, apakah Anda tengah berperilaku laiknya somebody else, misalnya berpenampilan emmo supaya bisa nampak gothik bak Evanescence? Kacamata fake ala Pasha Ungu, and another bullshit? Ruang kontemplasi pada benak pembacalah yang berhak menghakimi.


created by: Big Mouth a.k.a Arif Subekti

22 komentar:

John Terro mengatakan...

semakin membingungkan
apalagi saya ga ngikuti HarPot :D

NuellubiS mengatakan...

wuaduh pening saya bacanya. hehhhehe

Claude C Kenni mengatakan...

Hmmm...jadi secara tidak langsung, orang2 yg suka meniru2 gaya idolanya tuh termasuk krisis eksistensi kah?

KoskakiUngu mengatakan...

loh? pada gak ngeh ya bacanya? eh,tapi msak pda gak ngerti siy? kalo saya sih masi lbih mudah ngertinya di bandingin ngebaca artikel "sejarah terbentuknya negara indonesa" _ _a

KoskakiUngu mengatakan...

kenni: yeah, absolutely yes.

nuel mengatakan...

tidak pernah punya masalah dengan dosen – perdata maupun pidana >> dari tulisanmu yang ini kayaknya kamu anak hukum yah? :)

Fiction's World mengatakan...

heee :O berat ya

"Ruang kontemplasi pada benak pembacalah yang berhak menghakimi" ini disebutnya subyektif interpretatif bukan sih ?

KoskakiUngu mengatakan...

nuel: hah? nuel!! kita uda berteman ampir stengah taun(eaaaa) msak masi ngira saya anak hukum?? --a

coba tengok kalimat ke4 dari atas dari postingan ini(judul gak keitung)

tiara: iya ti' berat! (ngebayangin ngangkat fly over,haha). eh btw, kangen ma blog kamu! capcusssss

Yudi Darmawan mengatakan...

wah, tumben bijak mbak, hehe..
ups.. :p

KoskakiUngu mengatakan...

wew, itu bukan karya saya masbro... -,-a

Asop mengatakan...

Aaaaaaarrrghh ini posting-an blog apa disertasi S-3 thoo?? >.<'

Banyak kata2 susah!

Mahasiswa Baru mengatakan...

kamu mencintai karya sastra, kamu juga mencintai orang-orang yang mencintai sastra, berarti kamu mencintai aku dong #eaaa

arta mengatakan...

ehehhe ouww jadi ngefans berat sama idola sampe maksa dandan juga karna krisis eksistensi ya kak :) begitukah ? :D

ghost writer mengatakan...

wow!ternyata setiap aksara yang kamu titipkan di sini benar-benar membuatkan aku harus mengulang-baca,bukan kerna aku tidak memahami tapi kerna aku teruja membaca sebagaimana aku membaca kosa kata dalam bentuk sastra yang berkembang dengan bagus.sangat bagus.

KoskakiUngu mengatakan...

asop: hu'um, susah nemu arti VOLDEMORT di kamus english, karya jon-ekols. =,=a

kurt: ahh, emang bener kamu cinta sastra? tapi kmaren si sastra curhat ke saya koq, katanya dia gak cinta sama kamu!!! *eaaaa-eaaaaa-eaaaaa :p

arta: awalnya krisis percaya diri, yang berakibat fatal pada krisis eksistensi. (insyaAllah maksud penulis sperti itu) ahahaha

ghost: jiah, jangankan ente, ane juga harus baca ampe 5 kali!!! yap tul, mas arif mang keyeeen.. ^^

Allien 99 mengatakan...

jadi inget temen lama jaman kuliah si picasso anak sastra Unpad, dia sering bicara seperti kata2 di artikel ini.. hehe. jadi nostalgia nih

Dokter Gigi Gaul mengatakan...

semua memang kembali ke kita..yang penting, ciptakan jatidirimu sendiri..pendapat orang, biarlah berlalu.. [diambil sedikit jadi masukan gag dilarang juga seh..]

ardillabgsandika mengatakan...

kita tidak mengharapkan eksistensi.. setiap eksistensi adalah sebuah pelajaran yang mendidik, se-enggaknya kita tau segala yang berbau munafik. dari masa lalu yang penuh intrik, lah toh sekarang.... kita mencoba menjadi grand master semiotik. Ini lah pola dilla islami yang telah dicontohkan oleh Abu Yazid Al-Bustami lalu mari kita ucapkan subhanallah wa bihamdihi subhanallahil adzimi.. huhuhuu

makasii.. sudah mencintai mereka yang mencintai sastra.. (>.<)

Asop mengatakan...

Gila nih... *shock*

Tumben kamu nulis dengan gaya bahasa begini. Saya shock. Kaget, Terkejut. *lebay* :D

Bener dah lain banget tulisanmu ini...

arta mengatakan...

wohohoo , semoga yang krisis pede bisa lebih pede lagi

KoskakiUngu mengatakan...

allien: hmm, pasti cerdas tuh anknya, suruh jadi presiden gih..hihihi

pak dokter: hmmm, yayaya..

ardi: eh eh, buat postingan profil ttg abu yazid al bustami dong, baru dengar soalnya.. egehehe

asop: bukan tulisan saya mas bro, ini karya mas arif subekti ^^

arta: *tosss* ^^

NuellubiS mengatakan...

ooh anak sastra yah?