Filosofi Gula-Gula Karet

on Minggu, Oktober 23, 2011

Saya termasuk makhluk yang sebal pada banyak hal. namun, kesebalan saya cukup beralasan. misalnya: saya merasa sebal ketika para ababil dengan hobinya ngebut-ngebut di jalan raya tanpa menggunakan sabuk pengaman, eh salah ding! maksudnya tanpa menggunakan helm. bukannya kenapa-kenapa, saya sebagai kucing solehah dan memiliki jiwa penolong layaknya pahlawan bertopeng sangat khawatir jika tiba-tiba saja mobil truk yang guede nyambar waktu si ababil-ababil lagi ngebut trus jatoh trus kepalanya kelindas gitu, kan nggak lucu aja kalo' saya musti mungut-mungutin bola mata ato ngumpulin isi-isi otak yang berserakan di aspal. -,- (sudah bisa ngebayangin, kan? OMG! sungguh sangat tidak lucu!). nah! buat "orang tua labil" yang notabene suka ngebut-ngebut juga trus nggak pake helm, insaflah! udah saatnya ngasi contoh yang baik dan benar buat para ababil-ababil yang budiman. okeh? okeh? *tooosss*

Rasa sebal saya yang kedua jatuh pada kebiasaan para penjual yang suka ngasi kembalian pake permen. Moso’ bayarnya pake duit, kembaliannya pake permen, sehhh??? Kalo’ di supermarket-supermarket gedhe saya jarang nemuin yah, dan kalopun ada yang kayak gitu, itu biasanya karena bener-bener nggak punya duit receh. Tapi di warung-warung kecil uda mulai sering kayak gitu. (kalo' di warung-warung kecil kan recehannya suka ada banyak kan, ya?) Mending kalo’ penjualnya nanya dulu ke pembeli, “mau nggak kembaliannya pake permen aja?” (walopun saya sebenarnya sering mo nolak, tapi buntut-bubtutnya kagak jadi. -,-), tapi kenyataannya banyak yang nggak pake nanya, langsung ngasi kembalian pake permen! Lucunya nih, beberapa pembeli juga nerimo-nerimo aja kalo’ dikasi kembalian pake permen. Nggak pake complain, seakan itu adalah sebuah pemakluman yang nggak tertulis. Hmmm! saya sih nggak papa yah kalo’ someday ini jadi budaya baru kita, asalkan bisa sedikit lebih adil, ngebayarnya juga pake permen!!! :p

Ngemeng-ngemeng soal permen, akhir-akhir ini saya jadi kangen banget buat ngunyah permen karet. Satu hal yang bisa buat saya –entah mengapa- jadi lebih pede buat menghadapi dunia setelah ngunyah permen karet(ahaha, agak sarat dusta). Bagian klimaks dari proses memakan permen karet adalah ketika rasa manis dari permen karetnya uda mulai hambar trus permennya uda mulai agak kenyal-kenyal ketat gitu(susah jelasinnya =,=a) trus uda bisa masukin udara di dalamnya, ntar bisa jadi tiruan balon gitu. Selain itu, dengan sedikit permainan lidah kita bisa nyiptain bunyi-bunyi yang bisa buat manggil ojek dari jarak 10 meter(ahahaha). Love it!!! Mungkin karena saking sibuknya(eaaaa) saya jadi suka lupa buat singgah di warung dekat rumah cuman sekedar mo nanyain “jual permen karet Big Bubble, nggak?”. Kenapa cuman sekedar mo nanyain aja? Soalnya saya lebih sering nemu permen Relaxa ato Kopiko di beberapa warung yang saya temui. (basa basi, basi!!!) -,-'

Hump, lalu apakah keberadaan permen karet mulai dipertanyakan? Aahhh, kenapa harus dipertanyakan? Makanan ini senantiasa menjaga eksistensinya dari jaman orde lama, orde baru, reformasi hingga jaman demokrasi(wohoho!sok tempe! :p). Rasanya yang manis dan murah tentu saja menjadi perhatian oleh penduduk dunia! Khususnya dunia preman dan dunia orang-orang yang malas gosok gigi!!(hmp,hmp,hmp). Jaman duluuuu banget(yang pasti jaman sesudah masehi), 100 rupiah itu uda bisa dapat 4 buah permen karet yang bentuknya kayak kelereng gedhe dengan warna-warni yang menggoyahkan iman(ahaha,lelelelelebai). Permen ini unik deh! Kenapa unik? Karena permen ini nggak akan habis kecuali kita dengan sengaja menelannya(yaeyalah, namanya aja karet!). Hmm, lalu… Siapa sih penemu Gula-Gula Karet? Yang pasti bukan saya. Sumpah!! ^^v



Akhir kata, gula-gula/permen itu di ibaratkan manusia yang cute, flexible, cheerful (seperti saya misalnya) dan karet itu di ibaratkan sifat slow coach/orang yang suka terlambat (seperti saya lagi misalnya). well, nobody's perfect right? saya, yang terpaksa harus jujur merasa cukup cute walopun kenyataannya saya memang sering lelet! :p. Yah, Filosofi Gula-Gula Karet saya as simple as that. Bagaimana filosofi gula-gula karet yang kalian punya? Apakah kalian juga teredintifikasi sebagai Gula-Gula Karet? Kalo’ iya, kita buat group di fesbuk yuuuk! Ahahaha, capsuuss…


Heppy naiz wiken fellas!
*kaburdengansalam*
wassalaaammm------

13 komentar:

Adittya Regas mengatakan...

tapi permenkaret kalau ditiup bisa meletus tiba2 loo ka. berarti bisa rabuh tiba2 wkwkwk

Sadako Kenzhi mengatakan...

wahahaha kocak neh, aku dulu pas masih kecil dan unyu2 gitu :p juga sering makan yang jenis bola2 gedhe kek kelereng warna-warni itu... kalo sekarang dah nggak doyan! tapi jenis ini keknya dah punah deh, yang ada kan yang tipis bentuk persegi panjang itu. masalah uang kembalian trus dikasih permen, di daerahku alhamdulillah nggak ada, kalau di supermarket biasanya sih mbaknya ngomong kalau kembaliannya disumbangin aja ya mbak...gitu :D

John Terro mengatakan...

kalo aku sih .. gula karet itu melindungi .. gahaha

Fiction's World mengatakan...

ebuset khayalannya serem amat :P itu ngehayal apa ngedoain :P

ooh iya yang bulet warna-warni itu ya :D cuma sayang ada harga ada rasa, udahnya tenggorokan gatel ya :(

r10 mengatakan...

saya juga mau bayar pakai permen juga :D

KoskakiUngu mengatakan...

adit: nah disitu serunya dit, :p

sadako: ahaha, si mbak supermarketnya ngomong gitu?

jhon: melindungi? hmm... (berpikir keras)

tiara: nggak ngedoain lah, just kainda worry :)

r10: *toosss* :p

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

wah itu utk hilangin stress tuh. hehehe dg mengunyah permen karet

Cerita Tugu mengatakan...

inyong juga paling sebel kalau dikasih kembalian pakai permen

Baha Andes mengatakan...

yup kesadaran make elm emang harus ditanam tuh dalem2... hahahah
nah klo permen karen kan buat senam muka biar awet muda...

21inchs mengatakan...

calon peneliti dan filosof nich.

Inggit Inggit Semut mengatakan...

awas giginya pada rusak loh kebanyakan ngunyah permen karet.

rita mengatakan...

terlalu flexible apa ga terlalu bahaya tuh?

KoskakiUngu mengatakan...

SCB: suka permen karet juga? :D

cerita tugu: haha, iya kan? bikin sebel u,u

baha andes: huum betul itu, pake helm lah pada tempatnya. *eh?

21inch: hmm, nggak ah. pengen jadi PRESIDEN aja.. ngihihi

rita: nggak pake "terlalu", fleksibel "aja". okok? #tosss# ^^